Saturday, October 15, 2011

R A F F A + E V A N : Chapter 11



Chapter 11

Kamu Tidak Sendiri





Gua dan Evan berkaroke ria berdua di kosan pada jam 11 malam. Dari jam 9 malam kita udah mulai nyanyi-nyanyi didalam kamar. Nggak perlu khawatir ada yang gedor pintu kosan kita karena ribut karena 85% penghuni kosan ini pada balik ke rumah masing-masing. Iya, ini hari sabtu dan gua serta Evan memutuskan untuk nggak pulang ke rumah masing-masing sabtu ini. Kamar-kamar disebelah itu pada kosong karena yang punya pulang ke rumahnya dimanapun rumah itu berada. Jadi kita bebas teriak-teriakan malem-malem.

Lagu yang dinyanyiin rata-rata lagu yang lagi ngetop sekarang. Gua dan Evan adalah pecinta musik easy listening, kita berdua nggak terpaku pada aliran musik tertentu. Selama lagu itu enak didenger ya kita bakalan suka nggak peduli yang nyanyi cowok, atau cewek, group band atau boyband. Kalo boyband gua lagi suka sama boyband-boyband korea. Kaya Super Junior, 2PM, MBLAQ, B2ST. Gua suka boyband korea itupun karena diracunin sama si Evan. Dia seneng banget muterin lagunya Super Junior yang judulnya “Sorry-Sorry”, bahkan dia sampe hafal dancenya. Jadi kalo lagu itu diputer terkadang si Evan suka ikutan joget pas reff-nya muncul.

Gua awalnya geli denger lagu-lagu begituan. Belum lagi dipikiran gua image boyband itu identik banget sama gay/biseks. Itupun diyakinkan lagi sama si Evan yang tiba-tiba menggosip disela-sela lagu “Sorry-Sorry”

“Lo tau nggak, Raff. Siwon Super Junior kan doan cowok juga.” Kata Evan tiba-tiba.

“Hah? Emang dia siapa?”

“Nih, anggota nih boyband yang nyanyiin nih lagu.”

“Ooooh...”

“Cakep loh!”

Gua tidak berkomentar lagi, karena antara males ngebahas dan bete juga. Kenapa setiap cowok lain si Evan dengan mudahnya bilang mereka ganteng, cakep atau imut. Sementara gua yang hampir tiap detik bareng mulu sama dia, nggak pernah sekalipun gua denger si Evan bilang gua ganteng. Menyebalkan!

Namun seiring dengan waktu, ditambah intensnya Evan muterin lagu-lagu korea, gua akhirnya perlahan-lahan mulai menyukai. Lagu “Sorry-Sorry” itu enak juga ternyata, lagunya 2PM yang “Hands Up” enak lo buat ajeb-ajeb, lagunya Wonder Girls yang “Nobody” seru juga buat lucu-lucuan. Maka semenjak itulah referensi musik gua mulai merambah ke negara korea. Gua sekarang malah hafal gerakan tarian Super Junior itu, tentu saja setelah dimentori oleh siapa lagi kalo bukan sama Kak-Evan-Yang-Enerjik-Sekali-Itu.

Dan malam ini setelah baru saja menyelesaikan lagunya 2NE1 – Lonely kita mendadak banting stir menyanyikan lagunya Hesty Damara – Menunggu.

“Sekian lamaaaa... aku menungguuuu... untuuuuk... kedatanganmu. Datanglaaaaaah.... kedatanganmu kutunggu...” Evan bersenandung penuh penghayatan dan kelebayan.

Setelah lagu dangdut kita beralih ke lagu pop. Sempurna-nya Andra and The Backbone kita nyanyikan berdua. Gua bermain gitar sementara Evan remes-remes botol aqua karena terlampau semangat nyanyi. Nyanyinya dia penuh penghayatan banget dan sambil natap-natap gua begitu, seolah dia lagi nyanyi buat gua. Ya biar sempurna sekalian gua ikutan aja nyanyi buat si Evan juga, wuakakakakak...

Sayangnya duet kita berdua terpaksa berhenti ketika gua menatap ponsel gua dikejauhan yang menyala-nyala dan bergetar. Ketika gua meraihnya dan melihat Caller ID-nya, ternyata Gadis yang menelepon. Namun sebelum gua jawab sudah dimatiin sama si Gadis, dan secara naluriah gua menelepon balik.

“Halo beb, kamu tadi nelepon ya?”

“Kenapa kamu nggak bales SMS aku?” Suara jutek Gadis menjawab telepon gua. Hati gua langsung jadi suram.

“Nggak tau.” Gua menjawab dengan lugu.

“EMANG HAPE KAMU TARUH MANA?!” Mendadak Gadis jadi meledak-ledak.

“Dikasur beb, Cuma aku bikin getar aja, aku lupa bikin normal lagi, tadi siang aku bikin getar pas mau nonton.”

“EMANG KALO BERGETAR AJA NGGAK ADA BUNYI GETARNYA? EMANG LAMPUNYA NGGAK NYALA-NYALA? OTAK KAMU DIMANA SIH?”

“Ya aku minta maaf deh beb, aku beneran nggak ngeh kalo hape aku tadi getar. Maaf ya.”

“Terus kamu udah baca sms aku?” suara Gadis mulai menurun perlahan.

“Emmmm... beeeluuuummm...”

“TUH KAN!!!” Bom Atom kini menghancurkan Nagasaki. “UNTUK APA KAMU TELEPON AKU NANYA-NANYA KENAPA SEMENTARA AKU UDAH SMS KAMU TAPI KAMU NGGAK BACA!”

“Aku tadi mau jawab telepon kamu tapi kamu udah keburu matiin, jadinya aku langsung cepet-cepet telepon balik, smsnya blum sempet aku baca.”

Evan tampak diam melongo melihat gua.

“GAK USAH DIBACA! APUS AJA TUH SMS, PERCUMA AKU SMS KAMU. DIBACA JUGA KAGAK.”

“Kamu kenapa sih marah-marah mulu. Nggak capek apa?”

“GIMANA AKU NGGAK MARAH, AKU DUA KALI SMS KAMU TAPI KAMU NGGAK BALES, AKU DUA KALI MISSCALL KAMU TAPI KAMU NGGAK JAWAB. SUPER SIBUK EMANG LO!”

“Aku tadi nggak tau, beb. Kalo tau pun aku pasti langsung bales, aku pasti langsung jawab.”

“AH ALESAN MULU LO, CAPEK GUA NGOMONG AMA LO!” telepon diputus.

Gua terdiam sejenak, kenapa akhir-akhir ini Gadis sering banget marah-marah, Cuma lupa bales sms aja gua langsung dimarahin. Jangan-jangan di bali dia di perkosa leak kali. Gua kemudian membuka sms yang masuk. Ada dua sms masuk dan itu dari Gadis.


Dari : Bebeb
Pukul : 22.02
Beb, bsk aku pulang
Jngan lupa ya jmput aku di bandara jam 4 sore.
Aku bwa oleh2 bwt kmu.

SMS berikutnya

Dari : Bebeb
Pukul : 22.14
Kmu kok gk bls sms aku sih?!!
Kmu bs gk jmput aku bsk?
Klo sibuk biar aku naik taksi aja : (


“Kenapa? Si nyonya marah-marah lagi?” tanya Evan.

“Iya,” gua menjawab sambil mengangguk lemah. “Marah-marah muluh tuh orang.”

“Lagi dapet kali.”

“Haha... bisa aja lo.” Kata gua sambil tertawa garing. “Ya udah, udah malem nih, tidur yuk.”

“Oh, Oke.”

Maka gua dan Evan pun berpisah ke kasur masing-masing. Mencoba melupakan galaunya malah ini dengan tidur dan menenangkan diri.


-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -


Hari Minggu adalah hari mencuci, dan hari ini giliran si Evan yang mencuci pakaian, dan kali ini gua nggak akan memberikan kelonggaran lagi buat dia. Udah 3 kali giliran dia yang gua gantiin. Alesannya ada aja. Sekarang, tidak ada ampun lagi. Tuh anak harus giliran nyuci baju gua. Minggu siang ini gua bisa dengan damai menikmati semilir angin di lantai 2 kosan sementara Evan menderita di kamar mandi... yang membuat orang lain menderita juga. Pasalnya, ruang cucinya lagi dibenerin dan mau nggak mau Evan terpaksa menjajah kamar mandi buat dijadikan lokasi cuci baju. Membuat orang-orang yang pengen make kamar mandi terpaksa pindah ke lantai bawah. Tuh anak dimana-mana selalu nyiksa orang, bikin orang ribet.

Sekarang masih pukul 12 siang, dan jam 2 nanti gua harus udah cabut buat jemput si Gadis. Dia minta di jemput jam 4 sore di bandara. Jadi saat ini gua masih bisa santai-santai sambil dengerin musik dan nikmati angin siang.

“Eh, Raff, tuh pacar lo bilangin dong, kalo nyuci itu jangan ngejajah kamar mandi. Gua mau boker jadi susah nih.” Si Misca ngomel-ngomel didepan pintu kamar gua.

“Wuakakakakak... elu pake kamar mandi bawah aja, sih...”

“Dibawah lagi ada yang make dodooool... aduh, sakit banget nih perut gua, bedebah emang si Evan itu. Bule gilaaaa...!!!” seru si Misca sambil meninggalkan kamar kos gua, sementara gua cekikikan.

10 Menit kemudian.

“Raff, elu yang nyuruh si Evan nyuci di kamar mandi ya?” tanya si Margo.

“Enggak, dia inisiatif sendiri.”

“Ah ngehe banget dah ah, gua pengen pipis jadi susah nih.”

“Ya elah, pipis aja ribet amat sih lo, elu keluar aja sana, cari pohon!”

“Bangsat, elu kira gua elu.”

“Wuakakakakak... ya udah sih, elu pake aja WCnya.”

“Ah males ah, ada si Evan.”

“Lah emang kenapa? Kan sama-sama cowok.”

“Kontol gua Cuma bisa dilihat sama istri gua nanti. Selain itu nggak boleh ada yang liat.”

“Najeeeees.... so eksklusif banget sih kontol lo!”

“Ah bawel lu, suruh cepetan si Evan tuh. Kesana lo!” perintah si Margo.

“Ya udah-ya udah, gua kesana.” gua menurut dan beranjak dari kamar gua.

Gua pun pergi ke kamar mandi yang terletak diujung lantai ini. Disana terlihat Evan lagi jongkok sambil ngucek-ngucek pakaian. Persis banget kaya pembantu, wuakakakak...

“IJAAAAAHHHH...!!! udah selesai blum nyucinya? Lama amat sih kamu nyuci, gak becus banget jadi pembantu.” Kata gua berlagak kaya majikan.

“Anjing lu.” Kata si Evan. “Elo sengaja ya naruh kaen kotor banyak-banyak. Gua itung-itung banyakan kain elo nih. Capek gua nyucinya.”

“Hahahaha... enggak kok, Van. Emang kebetulan aja lagi banyak baju kotor gua.” kata gua berbohong sambil cengengesan, gua menyelip ke WCnya untuk buang air kecil. “Jangan ngintip yaaaa... awaaaasss...”

Gua menurunkan celana gua dan mengeluarkan penis gua. Yakin 100% Evan pasti menatap kearah penis gua setidaknya sekali. Setelah itu gua kembali menyelip keluar dari kamar mandi.

“Abis nyuci kamu jangan lupa ngepel, masak sama benerin genteng, ya ijah!” kata gua sambil berjalan menjauh. “Jangan lama-lama di kamar mandi, majikan yang lain juga pengen make tuh kamar mandi. Ngerti!”

“ANJING LO RAFFAAAAAA...!!!” seru Evan dari dalam kamar mandi.

Gua tertawa terbahak-bahak sambil kembali ke kamar.


-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -


Evan dengan muka kelelahan akhirnya ke kembali ke kamar dan langsung rebahan di kasurnya.

“Hah, akhirnya kelar juga gua nyuci.”

“Gimana? Capek? Hahaha...”

“Ya capek lah.”

“Hahahah... emang enak, tuh biar rasa lo tuh. Kemaren-kemaren gua mulu yang nyuci baju lo. Hahahah...”

“Badan gua jadi pegel gini nih.” Kata Evan kelelahan.

“Wuakakakakak... emang enak, sukuriiiin...”

“Pijitin gua lu!”

“Hah?!” Kebahagian gua secara mendadak dirampas hilang oleh kata-kata Evan barusan. “Enggak! Enak aja lo.”

“Heh kunyuk, lo udah janji ya. Dulu elo udah janji bakalan mijitan gua sebagai balas jasa gua udah mau nemenin elo di kosan pas si Gadis dateng. Lo lupa?”

Secara cepat pikiran gua ber flash back ke masa-masa dimana gua pernah berjanji seperti itu, dan tidak diduga hari itu akhirnya datang juga. Evan menuntut janji gua. Tidaaaakkk...!!!! kenapa lagi-lagi gua yang harus sengsara.

“Sekarang... lo... pijit... gua.” Evan berkata dengan mata tajam menatap gua.

Shit!


-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -


“Van, nggak mesti bugil juga kali.” Kata gua ketika baru saja menutup dan mengunci pintu kamar kos dan melihat Evan sudah tiduran bugil di kasurnya.

“Yeeee, dimana-mana juga begini.” Evan sudah tidur tengkurap di kasurnya. “Udah cepetan pijit gua. Pegel nih badan.”

Gua pun mendekati Evan sambil membawa minyak.

“Gini nih, yang bikin cucian gua jadi banyak kaya tadi. Elu ngapain sih ngotor-ngotorin baju aja.” Kata Evan sambil menatap gua yang masih berpakaian lengkap. Celana pendek dan kaos. “Lepas tuh celana sama kaos!”

“Yaaaa...” kata gua mengiyakan.

Gua pun menanggalkan celana dan kaosnya sehingga menyisakan boxer saja. Dan berikutnya gua mulai memijat Evan. Dimulai dari punggung lalu ke leher, lalu ke pundak. Lalu kepunggung lagi, lalu kepinggang.

“Aaaaah... enak Raff. Manteb dah pijitan lo.” Kata Evan.

Gua tersenyum, sedikit bangga, ada bakat juga gua jadi tukang pijit, hahaha... bagian pantat gua skip, karena menurut gua tidak perlu, gua langsung loncat ke bagian paha dan betis, lalu paha lagi, lalu betis lagi. Sampai kemudian mendadak si Evan berkomentar.

“Woy pantat gua jangan lo lewatin! Itu juga pegel tuh.”

Akhirnya mau nggak mau gua memijit bongkahan pantat Evan yang padat tersebut. Nggak lama-lama karena gua males. Lalu gua kembali memijit punggung dan pundak sampai mendadak Evan membalikan badan. Dan gua kaget.

“Set, Van, lo konak ih!” kata gua geli.

“Itu wajar Raff. Udah biasa cowok kalo pijit konak. Ah elu ketahuan banget nih nggak pernah ke panti pijat.”

“Berarti elu udah sering banget dong ke panti pijat?” tanya gua.

“Nggak sering lah, Cuma beberapa kali. Dan itu emang untuk-mijat-saja! Nggak ada macem-macem.” Kata Evan.

“Kenapa nggak minta plus-plus?”

“Kalo yang mijat cewek, elo udah tau kan alasannya kenapa. Kalo yang mijat cowok, rata-rata tampangnya standar semua. Jadi gua nggak ada minat. Ya udah, lanjutin lagi gih mijitnya.”

Disinilah gua mulai risih. Dimulai dari mijit dada bidang Evan yang putih kecokelatan, lalu berpindah ke perut, langsung turun ke bagian paha. Namun mau nggak mau gua akhirnya memperhatikan penis Evan yang konak tersebut. Nggak disunat sama seperti gua, berwarna cekelat dan panjangnya, hmmm... lumayan lah sekitar 16 cm-an. Beda satu senti sama gua, hahaha... bulu jembutnya ada namun tidak berantakan. Kedua bijinya besar-besar. Udah, sampe disitu aja gua bisa deskripsiin.

Setelah bagian depan selesai gua pun menyudahi dan mulai merapihkan peralatan.

“Raff, nggak dapet plus-plus nih?” tanya Evan.

“Ah najis lo, nggak ada.”

“Ya elah, tanggung amat. Udah konak nih.” Kata Evan.

“Nggak ada-nggak ada-nggak ada!” kata gua.

“Cuma dikocoking doang deh. Kasian nih, udah bangun tapi nggak dilayanin.”

“Ya lo kocok aja sendiri.”

“Raff... sama temen sendiri nggak boleh pelit lah. Itu-itung sekalian. Elu tuh udah gua cuciin baju lo ya, yang banyak banget itu. Lo nggak kasian apa sama gua.” Evan berkata sambil tangannya bermain-main di penisnya. Kelewatan nih anak.

“Nggak ada hubungannya, Van.”

“Raff...”

“Enggak!”

“Raaaff...”

“Enggaaaak...!”

“Ayolaaaah...”

“Nggak-nggak-nggak...!”

Gua bersikukuh merapihkan semuanya peralatan memijat dan hendak mengenakan kaos. Namun Evan terus berusaha.

“Raffaaa... Pleaseeeee....” Evan menunjukan muka memelasnya. Hahaha... lucu banget. Karena gua tau sifat Gadis, gua yakin Gadis ketika liat muka memelasnya Evan bakalan nyerbu Evan dan nyubitin pipinya si Evan sangkin gemesnya. “Yang mijat kan sebagai pembayaran janji lo. Nah yang ini sebagai upah gua udah nyuci semua baju kotor lo yang segudang itu.”

“Enggak ah, Van.”

“Raaaaff... please-please-pleaseeeee...” Evan lagi-lagi menampilkan muka memelasnya yang bener-bener bikin gua nggak tega.

“Haaaah, ya udah.” kata gua akhirnya menyerah pada muka memelasnya si Evan. “Yang cepet ya!”

“Asiiiiiik...”

Gua akhirnya kembali duduk didekat Evan dan untuk pertama kalinya gua memegang penis Evan dalam keadaan tegang. Keras! Lalu gua mulai mengocok penis Evan. Evan tampak menikmatinya. Kedua tangannya ia letakan di bawah kepala dan matanya tertutup dengan mulut mendesah-desah. Gua sejenak memperhatikan posisi Evan seperti itu dengan segala kelebihan fisik yang ia punya. Wajah tampan, kulit bersih, tubuh atletis, penis lumayan, jika Evan straight gua yakin 1000% nggak ada cewek yang bakalan nolak cowok macam si Evan ini. Apa lagi dengan keadaan Evan yang sekarang ini, cewek bakalan rela deh diapain aja. Namun sayangnya Evan gay, sehingga sangat kecil kemungkinan Evan untuk tertarik baik secara seksual maupun perasaan kepada wanita.

Padahal gua udah bilang cepetan, tapi ternyata butuh 10 menit buat Evan supaya dia bisa mengeluarkan spermanya. Begitu spermanya hendak keluar Evan tiba-tiba mengejak dan tertembaklah cairan putih itu ke udara. Sebagian luber ke tangan gua, yang membuat gua jijik seketika. Yeaaakks... peju orang ih. Begitu dirasa selesai buru-buru lah gua ngambil tisu yang banyak dan membersihkan tumpahan spermanya Evan.

“Raff, bagi tissu dong.”

Gua memberikan beberapa helai tisu ke Evan, Evan langsung membersihkan sperma-sperma yang berceceran. Setelah itu ia langsung memakai celana pendeknya. Sementara gua keluar dari kamar kosan dan menuju kamar mandi.

Begitu gua balik rupaya Evan sudah tidur. Gila, cepet amat tidurnya, perasaan gua Cuma 5 menitan di kamar mandi.
Evan tidur dengan wajah damai, seakan gua baru saja memberikan kedamaian pada dirinya. Gua berjalan kedekat kasur Evan dan tidur tengkurap didekat kasur Evan. Mata gua menatap wajah Evan yang sedang tertidur. Gua terdiam lama menatap teman gua yang satu ini.

Kalo diperhatikan Evan manis juga ya (shit! Kenapa gua ngomong begini?), wajahnya bersih, cakep (oh my God, kenapa gua bisa bilang begitu?). Kalo tidur Evan imut banget (Kenapa? Kenapa? Kenapa gua bilang begituuuu?!) apa lagi pas memelas tadi, wajahnya lucu dan menggemaskan, bikin gua rela melakukan sebuah tindakan yang tidak pernah gua lakukan sama sekali sebelumnya. Dia menggemaskan waktu memelas tadi (Shit! Shit! Shit! Kenapa gua jadi seneng mandangin Evan beginiiii?!)

Gua harus menjauhkan pikiran–pikiran ini, ini nggak boleh dibiarin, masa gua jadi suka sama Evan sih? Ah nggak mau ah. Gua melihat jam dan sudah menunjukan pukul dua kurang lima belas menit. Lebih baik gua bersiap-siap untuk menjemput Gadis. Dua jam perjalanan dari kosan sampai Soekarno-Hatta gua rasa cukuplah. Maka gua mandi dan bersiap-siap. Setelah rapih guapun berangkat menuju bandara dengan menggunakan taksi. Meninggalkan si Evan yang manis itu sendiri di kosan (Anjrit, kenapa lagi-lagi gua bilang Evan manis?!)


-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -


Bangsaaaat! Jakarta Macetnya gila-gilaan! Ada apa sih di Jakarta, baru 5 kilometer jalan taksi gua udah kena macet! Nih apa jangan-jangan Presiden lewat lagi. Kalo presiden lewat kan biasanya Cuma bikin sengsara pengendara aja. Sekarang udah jam setengah 4 namun taksi gua pun masih mentok di persimpangan Semanggi. Masuk tol cengkarengpun belooom! Kacau ini! Bisa marah kuadrat si Gadis pas gua sampe.

Akhirnya gua tiba di bandara jam 5.20 sore. Gila, 3 jam 20 menit perjalanan gua! Disana Gadis sudah tampak bete luar biasa. Begitu gua keluar dari taksi langsung aja gua samperin Gadis.

“Beb, kamu udah lama ya nyampenya? Sorry ya aku telat, Jakarta macet banget.” Kata gua sambil mengangkut koper Gadis dan tambahan satu tas lagi yang beratnya hampir sama dengan berat koper.

Gadis langsung saja masuk kedalam taksi tanpa menanggapi gua. Setelah meletakan tas dan koper dibagasi gua masuk kedalam taksi. Selama perjalanan kita berdua hanya diam saja.

Setibanya di rumah Gadis, setelah membayar ongkos taksi yang mahalnya gila-gilaan, gua pun harus bersusah payah membawa tas dan koper si Gadis ke dalam kamarnya yang berada dilantai. Setelah itu gua turun dan melihat Gadis di ruang tamu sedang duduk.

“Masih marah? Kamu kenapa sih marah terus?” tanya gua sambil duduk disampingnya.

“Aku tuh bingung sama kamu. Apa susahnya sih untuk datang tepat waktu?”

“Jalanan macet banget beb, kan kamu tadi liat sendiri.”

“Emang kamu nggak bisa berangkat lebih cepet? Aku tuh udah mau dua jam nungguin kamu di bandara kaya orang bego. Kenapa sih kamu nggak pernah bisa diandelin? Kalo punya otak tuh dipake!”

“AKU TUH UDAH BERANGKAT DARI JAM 2 KURANG SUPAYA PAS KAMU KELUAR PESAWAT NGGAK PERLU NUNGGU AKU LAGI. TAPI DI JALAN TADI MACET BANGET. KAMU JUGA UDAH LIAT!” Akhirnya gua meledak marah karena capek, stress dan kesal dimarah-marahin terus.

“JALANAN JAKARTA EMANG BIASANYA MACET!” Gadis jadi ikutan meledak marah.

“NENEK JUGA TAU KALO JAKARTA EMANG SELALU MACET, PAS KIAMAT DOANG JAKARTA BARU NGGAK MACET. TAPI AKU NGGAK TAU KALO MACETNYA BAKALAN SEPARAH TADI!”

“TERUS AJA KAMU CARI ALASAN!”

“AKU CAPEK SAMA KAMU, AKU SELALU BERUSAHA UNTUK BISA KAMU ANDALKAN, TAPI KAMU NGGAK PERNAH BISA MENGHARGAI USAHA AKU. KAMU NGGAK TAU BAGAIMANA AKU BERJUANG SUPAYA BISA ADA KALO KAMU BUTUH. TAPI KAMU BISANYA CUMA MARAH-MARAH AJA!” Gua udah nggak bisa lagi dimarah-marahin terus. Gua capek dan bete selalu jadi orang yang dipersalahkan. “AKU PACAR KAMU, BUKAN PEMBANTU KAMU. AKU JUGA PUNYA KEHIDUPAN DAN KEGIATAN LAIN, NGGAK CUMA SAMA KAMU AJA. TAPI AKU SELALU BERUSAHA UNTUK PRIORITASIN KAMU. TAPI KAMU NGGAK PERNAH NGERTI ITU! AKU CAPEK DIMARAHIN TERUS SAMA KAMU!”

Gadis akhirnya hanya diam saja. Dan gua juga akhirnya diam saja dan nggak mau melanjutkan marah gua. Lima menit kemudian karena males dalam situasi gencatan senjata gini dan gua juga capek dan lelah, gua akhirnya memutuskan untuk pulang.

“Aku pulang dulu. Kamu jangan lupa makan malam.” Kata gua sambil berdiri dan beranjak pergi.


-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -


Gua tiba di kosan pada malam hari dan mendapati Evan tidak ada. Aduuh, kemana sih tuh orang, gua lagi pengen ditemenin sama dia, tapi dia malah ngilang. Gua telepon-telepon malah nggak diangkat-angkat. Kenapa lagi nih orang.

Lengkap dah penderitaan gua malam ini. Abis berantem sama Gadis, sekarang gua tidur sendirian di kosan. Ya udah lah kalo gitu mendingan gua tidur aja.


-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -


Gua lagi online facebook ketika Evan akhirnya kembali ke kosan pada jam 9 malam. Mukanya lecek amat pas dia dateng, gua yakin pasti dia lagi ada masalah.

“Abis dari mana, Van?” tanya gua ketika Evan duduk di kasurnya dan mulai melepaskan kaos.

“Abis dari apartermen abang gua, kemaren gua disuruh kesana.” Jawab Evan sambil tidur-tiduran.

“Kok kemaren gua telepon-telepon nggak diangkat, Van?”

“Lagi males ngangkat kemaren.”

Gua mematikan laptop gua untuk bisa fokus sama Evan.

“Elu kenapa sih, Vaaan? Ada masalah? Elu bisa cerita kok sama gua.” kata gua.

“Nggak ada apa-apa kok, Raff. Nyantai aja lagi.” Jawab Evan.

“Nggap apa-apa gimana, muka lo aja lecek gitu.”

“Ini belum disetrika.”

“Ah elu Van, masih aja bercanda, hahaha... Serius dong, elu lagi ada masalah?”

Akhirnya Evan duduk menghadap gua, ia mulai bercerita.

“Gua tadi abis dari apartermen abang gua. Elu tau kenapa gua kemaren disuruh kesana? Cuma untuk diceramahin sama abang gua. Gua disuruh jadi normal lagi. Gua disuruh pacaran sama cewek. Mana gua bisa!”

“Terus elonya gimana?”

“Ya gua marah-marah... gua nggak bisa jadi normal. Gua terlahir seperti ini!”

“Trus?”

“Abang gua ngancem gua bakalan ngasih tau keadaan gua sama orang tua gua. Yang mana itu adalah salah satu ketakutan terbesar gua. Cuma gua nggak bisa berubah jadi normal. Gua gay dan gua nggak bisa menyangkal itu! Jadi gay aja udah susah, apa lagi harus maksa diri untuk berubah jadi normal!”

“Elu nggak harus berubah kok, elu bisa jadi apa yang lo inginkan.” Kata gua.

“Semua orang kayanya nggak peduli sama gua, gak peduli sama perasaan gua.”

“Nggak kok, Van. Masih ada orang yang peduli sama lo.”

“Nggak! Nggak ada yang sayang sama gua.”

“Itu nggak bener, Van!”

“Nggak bener gimana, abang gua aja nggak peduli sama perasaan gua. Dia terus maksa gua untuk berubah menjadi bukan diri gua.”

“Nggak Van, masih ada orang-orang yang peduli sama elu.”

“Nggak ada yang sayang sama gua, Raff. Nggak ada yang peduli sama gua. Udah takdir gua begini.”

Evan bangkit dan mengambil handuk untuk mandi, namun sebelum dia menuju pintu gua menarik tangannya, dan menciumnya. Menimbulkan sensasi aneh dan tidak biasa. Gua memeluk Evan dan menciumnya, membiarkan Evan terkejut, terkesima dan perlahan menikmatinya. Dan perlahan gua menghentikan ciuman dan menatap Evan sambil tersenyum menatap Evan yang masih terpaku akan tindakan gua.

“Udah liat kan, masih ada orang yang peduli dan sayang sama lo.”

Senyum pun perlahan muncul di wajah Evan. Kita berdua sama-sama tersenyum dalam pelukan. Dan berikutnya kita pun kembali berciuman. Membiarkan bibir kita saling beradu, membiarkan lidah kita saling beradu. Membiarkan kenikmatan menyelimuti kita berdua. Kita berdua terus berciuman... berciuman... dan berciuman.

“Elo sayang sama gua, Raff?” Tanya Evan setelah sekian lama kita berdua berciuman.

“Iya, gua sayang sama lo, Van.”

Dan kitapun kembali berciuman sambil perlahan-lahan bergerak menuju ke salah satu kasur. Evan melepaskan kaos gua dan ia melepaskan celana jeansnya, gua menurunkan celana pendek gua, sehingga kita hanya bercelana dalam saja.
Gua memutar badan dan kini gantian menimpa Evan, bibir kita masih terus melumat dan kita terus berpelukan. Lidah kita dengan aktiv bermain-main.

“Gua mandi dulu ya, Raff.” Kata Evan setelah akhirnya menghentikan ciuman.

“Oke... mandi yang bersih ya.” Kata gua sambil nyengir.

Evan bangkit berdiri sementara gua masih tidur-tiduran di kasur Evan. Evan sudah mengambil handuk dan hendak menuju pintu, namun ia berbalik lagi mendatangi gua, lalu kembali mencium gua. Seakan dia tidak percaya dan masih belum puas akan kenyataan bahwa kita berdua sudah lebih dari 5 menit terus berciuman.

Akhirnya setelah dua menit tambahan ciuman Evan akhirnya berhenti dan pergi ke kamar mandi untuk mandi. Biasanya sih Evan kalo mandi kira-kira 15 menit, namun kali ini ia sudah balik lagi ke kamar kurang dari 10 menit. Dia cukup terkejut juga ketika melihat gua masih tiduran di kasurnya.

Gua menepuk-nepuk bantal sambil tersenyum mengajak Evan untuk tidur disebelah gua. Evan melepaskan handuknya dan hanya bercelana dalam saja ia menghampiri gua. Bisa gua lihat dengan jelas raut wajah kebahagiaan pada Evan. Dia terus tersenyum bahagia. Dan begitu tiba Evan lagi-lagi langsung melumat bibir gua. Gua menanggapinya dengan lumatan yang sama sambil memeluknya.

Malam ini kita tidur bersama dalam pelukan... dan sepertinya ini akan sering terjadi di malam-malam berikutnya.



Bersambung ke Chapter 12

2 comments:

  1. Ya ampun, yg punya cerita KPOPERS yah? Gue jga suka bgt sama lagu Sorry-sorry dan ngefansnya ama Donghae :D
    Slam kenal ceritanya bagus

    ReplyDelete
  2. Njirrr sumpah gue baper kabangetan hahha

    ReplyDelete