Wednesday, October 5, 2011

R A F F A + E V A N : Chapter 9



Chapter 9

Hari-Hari pun Berjalan Seperti Biasa







“Okay, sekarang gua tanya, udah berapa kali pacaran sama cowok?” Jam 5 pagi tadi gua dan Evan terbangun dan merasa udah nggak ngantuk lagi. Mau sarapan tapi belum ada yang buka, jadi kita ngobrol aja sebelah-sebelahan sambil nunggu nasi uduk langganannya si Evan buka. Katanya sih jam enam kurang biasanya udah buka.


“Lima kali...” jawab Evan yang tidur disamping gua, dia udah tampak segar bugar pagi ini. Yakin dah besok kalo nggak dua hari kemudian dia udah bakalan mulai lagi ritual lari paginya.


“Panji pacar yang ke...?”


“Kelima.”


“Teruuuus... udah berapa kali pacaran sama cewek?”


“Satu.”


“Wah, ternyata elu masih suka cewek juga, Van?” tanya gua agak berbinar-binar.


“Enggak, itu dulu. Waktu gua masih ragu akan identitas seksual gua. Kalo sekarang mah udah nggak mungkin lagi gua pacaran sama cewek. Hehehe...”


“Ooooh...” gua meng-o panjang. “Ngomong-ngomong udah lumayan panjang juga ya perjalanan cinta lo. Mantan lo aja sampe ada 6. Ckckck... hebat. Gua aja baru dua mantan gua.”


“Hahahaaa... ngapain sih punya banyak mantan. Nggak enak tau, Cuy. Banyak mantan artinya ketahuan banget nggak pinter membina hubungan.” Kata Evan mendadak bijak.


“Hehehe... iya ya.” Gua nyengir sambil menggaruk kepala. “Okeh, sekarang gua nanya yang lain. Siapa cowok terganteng di kampus kita?”


“Eemmmm... elo.”


“Van... gua mah nggak mempan digombalin. Tukang gombal elo gombalin, mana mempan.” Kata gua pura-pura tidak tersanjung, padahal dalam hati cengengesan karena nambah lagi satu orang yang bilang gua ganteng, wuakakakakak...


“Ooooh... kalo itu ada lagi yang ganteng. Incaran cewek-cewek kampus. Namanya Raffael.” Kata Evan.


“Lah, kok gua lagi?”


“Yeeee, kepedean lu! Lo kira di kampus kita yang namanya Raffael Cuma elo doang? Ada lagi yang laen.”


“Hah, masa sih?”


“Iya cuy... beneran dah, yang namanya Raffael itu, bukan elo, ganteng banget orangnya! Orangnya pendiem gitu dan kesannya misterius.”


“Elo pernah ketemu sama orangnya?”


“Pernah ngobrol malah... walaupun Cuma basa-basi aja, waktu gua minjem catetan dia buat gua fotokopi. Cuma sekarang dia udah nggak keliatan lagi. Pindah kuliah malam kali.”


“Udah dapet nomor teleponnya belom?” tanya gua mulai menggoda. “Siapa tau dia belok juga kaya lo, hahahaha...”


“Ah ngehe lo. Lo kira gua apaan... hahahaha...” Evan berkata sambil menyiku badan gua.


“Kan lumayan, Van, siapa tau bisa jadi pacar baru. Hahahah...”


“Nggak lah, kan gua udah ada yang gua sayang sekarang.”


“Siapa?”


“Elu!”


“Hah? Gua?”


“Iya... Raffa sayang, sini aku cium dulu...” Evan menarik wajah gua agar bisa menciumnya.


“Hiii... ogah-ogah-ogah...!” gua melakukan perlawanan.


“Ah elu, pura-pura nggak mau. Semalem aja elo meluk-meluk gua.”


“Yeeee... itu mah, eeee... itu... emmmm...”


“Tuh kan, nggak bisa jawab... ya udah sini, gua cium dulu.” Bibir Evan langsung nyosor dan menempel di pipi gua. “Mmmuuuaachhh!”


“Tidaaaaakkkk...!!!” gua berteriak pasrah dan tertawa.


“Hahahaha....!!!”




-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -




Evan sudah sehat keesokan harinya, dia dan gua kini berjalan bersama menuju kampus pada pagi hari. Dari awal perjalanan kita saling bercanda yang berujung pada ketawa-ketawa nggak jelas sepanjang perjalanan.


Mata kuliah dasar-dasar fotografi mungkin bisa dibilang adalah salah satu mata kuliah yang gua sukai karena gua menyukai fotografi walaupun tidak sampai maniak. Kali ini sebagai salah satu tugas yang diberikan dosen adalah membuat sebuah foto. Dimana setiap kelompok akan mendapat tugas foto yang berbeda-beda tema. Satu kelas ada 10 kelompok yang artinya akan ada 10 tema. Kata dosennya sih ini Cuma tugas awal doang, karena pas tugas akhir yang bisa dibilang sebagai UAS Take Home, setiap kelompok wajib membuat foto-foto dari 10 tema tersebut.


Kelompok gua mendapatkan tema Body Art, yang artinya foto yang dihasilkan objek utamanya adalah tubuh. Gua gak tau siapa yang bakalan jadi model, tapi yang jelas gua nggak mau jadi modelnya, hahaha... malu euy.




-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -




“Cie cie cieeee.... pasangan udah harmonis lagi nih ceritanya, hahahaha...” Kata Misca ketika kita istirahat di kantin kampus sebelum masuk ke kelas berikutnya.


Gua dan Evan Cuma cengengesan aja.


“Iya nih, ada yang tadi duduk samping-sampingan di kelas, wuahahahahah...” lanjut si Misca.


“Aaaah, yang bener. Cieee... udah baikan nih kalian berdua?” tanya si Nanda. Nanda nggak tau soal kita yang dari berangkat ke kampus sampai sekarang nempel terus. Karena Nanda jurusan kuliahnya berbeda. Kita ngambil jurusan penyiaran sementara si Nanda ngambil jurusan Manajemen. Jadi kita ketemunya Cuma bisa pas di kosan atau pas di kantin gini.


“Kemaren Raffa ngasih jatah ya ke elu Van, makanya elu maafin dia. Wuakakakakakak...” si Margo tiba-tiba aja nyeletuk.


“Apaan sih lo, Mar. Parah dah ah.” Gua melempar tissu ke mukanya si Margo.


“Gini dong, baikan. Kan jadi asik sekarang. Nggak kaya kemaren, kaya lagi gencatan senjata.” Kata Misca. “Eh, betewe tugas bigimana nih? Siapa yang bakalan jadi model?”


“Yang jelas gua nggak mau ya.” Gua langsung mewanti-wanti supaya gak ada yang milih gua. “Si Evan aja tuh, kan badannya manteb.”


“Badan elu kan juga bagus, Raff.” Celetuk si Misca.


“Ya... tapi... tetep aja gua nggak mau.”


“Yeeee... ya udah kalo gitu. Van, elu mau nggak jadi modelnya?” Misca kini beralih ke Evan yang baru aja selesai makan ketoprak.


“Ya udah.”


“Hehehe... gitu dong. Emang Evan tuh udah ganteng baik hati pula.” Kata Misca. “Nggak kaya pacarnya yang disebelah itu.”


“Anjiiiiiiiing....” kata gua sambil tersenyum pahit.


“Kalo kamera sih gampang ya, soalnya gua ada kok kamera SLR, Canon EOS 60D.” Kata Margo.


“Kalo gitu sip ya, kapan nih mau kita kerjain nih foto?”


“Tugasnya kan satu bulan tuh, ya jadi gampang lah. Kita pasti bakalan kerjain dalam waktu dekat.” Kata Evan.


“Eh, gua ke kelas duluan ya, udah mau mulai nih kelasnya.” Kata Nanda, sambil bersiap-siap dan kemudian meninggalkan meja kita.


“Ya udah, kalo gitu kita ke kelas juga yuk.” Ajak si Misca.




-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -




Pada suatu sore sekitar jam 5 gua dan Evan hendak pulang. Kita udah sampai lantai dasar sebelum si Evan inget kalo dia lupa ambil sertifikat ospek, karena katanya mendingan sekalian akhirnya kita balik lagi ke lantai 7 kampus. Pas di nunggu didepan lift kampus mendadak seorang cowok datang dan ikutan nunggu.


“Rafa ya?” mendadak Evan bersuara.


Gua ikutan menoleh ke kanan, ke cowok yang berdiri di sebelah Evan.


“Evan, ya?” si cowok itu membalas dengan serupa.


“Weeee, apa kabar. Kuliah malem lo, Raf?” tanya Evan.


“Iya nih, gua pindah malem...”


Gila, beneran sama namanya ama gua. Parah!


“Elu mau ngapain jam segini masih di kampus?” tanya si cowok yang bernama sama itu.


“Gua mau ngambil sertifikat ospek nih, maksudnya biar sekalian, mumpung masih di kampus.” Jawab si Evan.


“Sama dong, gua juga mau ngambil sertifikat ospek gua.” kata cowok itu.


“Hahaha, kebetulan dong.” Kata Evan. “Eh kenalin nih temen gua, elo pasti bakalan kaget denger namanya.”


Evan mundur sedikit untuk memberi ruang bagi gua dan cowok itu bersalaman.


“Raffael.” Gua memperkenalkan diri dan mengajak salaman.


“Loh, kok sama namanya sama gua.” si cowok itu menyalam gua sambil tertawa. “Hahaha, unik banget nih bisa samaan gini namanya.”


“Hahaha, iya ya... kebetulan banget.” Gua ikutang cengar-cengir.


“Kebetulannya lagi, kalian berdua sama-sama ganteng, hahahaha...” Evan menambahkan bagi dirinya sendiri.


“Serba kebetulan ya dari tadi.” Kata gua.


“Iya” sahut si Rafa yang lain. Belakangan gua ketahui bahwa nama gua Cuma beda huruf F aja, kalo gua “F” nya ada dua, sementara si satu lagi “F” Cuma satu. Kebetulan yang lain lagi, pintu lift terbuka dan kita bertiga masuk bersama-sama.


Sesampainya di lantai 7 kita bertiga ngurus pengambilan sertifikat ospek di tata usaha kampus. Lalu yang tadinya niat pulang jadi ditunda karna kita malah berkumpul bertiga di kantin kampus untuk ngobrol-ngobrol.


“Eh enak nggak kuliah malem?” tanya si Evan.


“Sama aja lah sama kuliah pagi, bedanya sih orang-orangnya kebanyakan yang udah pada kerja.” Jawab si Rafael.


“Ooooh...” kata gua. “Terus kenapa pindah kuliah malem? Emang elo udah kerja?”


“Enggak, gua belum kerja. Cuma pengen aja kuliah malem... biar lebih konsen.” Jawab si Rafa.


“Apa jangan-jangan gara-gara pacar lo kuliah malem? Hehehe...” Goda si Evan.


Rafael tertawa sejenak sebelum kemudian menjawab, “Gua malah baru putus kok akhir semester 1 kemaren. Makannya gua pindah kuliah malem biar nggak perlu ketemu dia lagi.”


“Oooooooo...” Gua dan Evan meng-O panjang, karena secara nggak sadar si Rafael itu menjelaskan alasan kenapa dia pindah kuliah malem.


“Kok ada yang cewek yang mau putus sama elo. Elo edi tansil ya, Raf?” kata Evan kurang ajar.


“Nggak lah... parah banget dah lo, Van.” Jawab Rafael. “Lo-lo pada jam 5 gini masih di kampus pada ngapain?”


“Biasa abis nongkrong di senat, ikut-ikutan aja, walaupun gua males jadi senat.” Jawab Evan.


“Ooooh, kenapa? Males ya jadi anggota senat?” tanya Rafael.


“Iya, nggak ada untungnya, paling Cuma buat gaya-gayaan aja. Bagi gua mah mana perlu, gua udah keren dari sananya.” Evan mendadak narsis.


“Najong banget dah lu.” Kata gua, sementara si Rafael yang lain Cuma nyengir aja.


Lima belas menit mengobrol mendadak si Rafael melihat jamnya dan memutuskan untuk masuk ke kelas. Setelah saling berpamitan kita pun berpisah. Rafael pergi masuk ke kelas sementara kita berdua berjalan bersama pulang ke kosan.




-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -




“Van, yang itu cakep nggak?” tanya gua sambil nunjuk cowok sebayaan sama kita. Saat ini kita sedang jalan kaki bersama menuju kosan.


“Hmmmm...” Evan memperhatikan sejenak, “Yeaaah, lumayan lah.”


Terus gua diem lagi mencari-cari cowok yang lain. “Nah nah nah, kalo yang itu gimana tuh?” Gua menunjuk seorang pria berusia kira-kira beberapa tahun diatas kita dengan penampilannya yang modis.


“Hmmm... keren juga.” Kata Evan.


Beberapa saat kemudian gua menunjuk seorang pria kantoran yang berbodi ramping dan berpenampilan menarik. “Yang itu gimana, Van?”


Evan menatap sebentar lalu mendadak dia berbinar-binar. “Ih ganteng ih! Ganteng banget, Raff!”


“Yang ono gimana, Van. Pasti lo suka.” Kata gua sambil cengar-cengir, menunjuk cowok melambai yang kurus dan ceking dan berpenampilan alay.


“Hiiiii... enggak banget deh. Buat elu aja deh, Raff.”


“Wuahahahahah...!!!” Terus kita diam lagi sambil terus berjalan. “Terus, kalo yang lagi jalan sama elu, gimana, Van?”


“Beuuuh, jelek banget. Terpaksa nih gua jalan bareng dia.”


“Yak elah, Van. Kok gitu sih...” gua mendadak berhenti nggak terima. “Bilang ganteng napa.”


“Ogah, kalo pada dasarnya jelek nggak usah nolak kodrat!” kata Evan yang semakin menjauh.


“Van...! bilang ganteng kek, parah banget dah sama sahabat sendiri.”


“Nggak! Tetep jelek!”


“Yak elah... Van!”


“Sekali jelek, tetap jelek!” Evan terus berjalan menjauh.


“Haaaah.” Gua akhirnya kembali berjalan menyusul Evan.


“Raff, orang jelek itu nggak boleh nolak kodrat, dosa!”


“Diem lu!”




-  http://www.verterusvoso.blogspot.com  -




Evan sedang mengetik di laptopnya dengan hanya memakai celana pendek ketika gua baru saja masuk kamar setelah mandi. Mendadak ide nakal untuk menggoda Evan muncul. Gua sengaja melempar handuk sembarangan sambil melihat reaksi Evan. Dia masih saja serius dengan laptopnya. Kemudian gua menurunkan celana boxer gua sehingga gua bertelanjang didepan lemari pakaian. Hahaha... si Evan mulai lirik-lirik. Kemudian gua sengaja streching-streching badan didepan lemari pakaian, sehingga ‘burung’ gua bergerak-gerak dan sesekali sengaja gua menghadapkannya kehadapan Evan. Lagi-lagi si Evan lirik-lirik jaim, hahahaha...!!! kemudian gua membuka lemari pakaian dan mengambil sebuah celana boxer baru bermotif kotak-kotak. Maaf ya, boxer gua bukan boxer alay. Kemudian sengaja melemparkannya ke kasur gua. Lalu gua berjalan ke kasur lalu duduk dengan sebelumnya streching-streching lagi. Dan setelah itu duduk dengan kaki mengangkang sambil memasang rokok.


“Aaaaah... tiduran abis mandi nggak pake baju enak juga ya...” kata gua sambil mulai merebahkan diri dengan penis gua yang tertidur lemas.


“Buruan pake tuh celana... nggak usah banyak gaya.” Kata si Evan.


“Aaaaah... biarin... orang gua lagi pengen telanjang kok. Lagian kan Cuma kita berdua aja kok, cowok-cowok lagi, hahaha... aduh gatel nih selangkangan.” Kata gua terus menggoda Evan. “Betewe, orang yang suka ngintip bisa bintitan loh... kata orang.”


“Nyolot!”


Masih belum puas menggoda si Evan gua merangkak ke kasurnya. “Ngerjain apaan sih, Van. Kok serius amat?” gua duduk telanjang disampingnya, yang mana dia bisa melihat dengan jelas penis gua sepuas mata dia. “Oooooh, ngetik tugas ya, waaaah... bagus-bagus!”


“Maksud lo apaan sih?”


“Enggaaaaaak...” gua pura-pura lugu. “Gua Cuma mau liat tugas lo ajaaaaaa....”


Lima menit berikutnya gua terus duduk disebelah Evan memperhatikan si Evan ngetik tugasnya, sambil sesekali menggaruk selangkangan gua yang tidak gatal. Haaah, senangnya menggoda si Evan.


“Pinjem dong laptopnya, gua mau online.” Kata gua iseng.


“Nggak!”


“Pinjem laaaaah... Evan ganteng deh.”


“Tetep enggak!”


“Pinjem!” gua merampas laptopnya dari pangkuannya, kemudian memperhatikan celananya. Benar saja, ada tonjolan besar disana. Wuakakakakakak, kena dia! “Wuahahahah, elu konak yaaaa! Wuakakakak, elu horny yaaaa! Hahahahah, kena juga lo, wuakakakakakak....!!!”


“Elu ya!” Evan tampak tidak terima dikerjain begitu sama gua.


“Asik-asik-asik... misi berhasil!” gua tertawa puas sambil guling-gulingan di kasurnya Evan. “ADA PEMBANGUNAAAAAAN...!!! TIANG PANCANG!!!”


Namun berikutnya semua menjadi kejutan bagi gua. Evan mendadak menindih gua dan mencium bibir gua. Mata gua mendadak terbuka selebar-lebarnya dan syok luar binasa! Dan kemudian Evan menghentikan ciumannya dan menarik badannya dari tindihannya.


“Udah, diem kan lo sekarang?”


Gua masih terdiam syok.


“Sekarang pake celana lo!” perintah si Evan sambil menunjuk ke arah kasur gua.


Gua mengangguk-angguk seperti anak kecil yang abis dimarahin, lalu bergerak ke kasur gua dan mengenakan celana boxer gua.


“Sekarang ambil laptop lo!”


Gua ambil laptop gua seperti yang diperintahkan.


“Buka dan Nyalain!”


Gua buka dan nyalain laptop gua.


“Kerjain tugas lo sekarang, dan berhenti ganggu gua!”


“Iya, Van.” Kata gua menurut.


Gua membuka Microsoft Word gua mulai mengerjakan tugas gua. Kita berdua kini larut dalam diam. Tapi sempat gua melihat Evan menyungingkan senyum kemenangan dari balik laptopnya. Sialan, yang tadinya mau ngerjain malah dikerjain balik... dasar Evan, bisa aja bikin gua mingkem.








Bersambung ke Chapter 10

1 comment:

  1. ceritanya keren. Keep posting ya

    ReplyDelete